Menerobos White House Wali

Menerobos Istana WaliWali Nanggroe. Isu yang sangat seksi di Aceh. Rabu 23 Oktober 2013, saya dan rekan Ibal menyempatkan diri ke Istana Wali Nanggroe di Lampeuneurut, Aceh Besar.  Kami ingin melihat-lihat arsitektur rumah yang sekilas mirip White House di Amerika Serikat.

Beredar kabar sebelumnya, bahwa harga pengadaan Kompleks Meuligoe untuk Malek Mahmud itu menyerap Anggaran Pendapatan Belanja Aceh 2013 sebesar Rp 35 M, lebih mahal dari rumah aktor top dunia Tom Cruise yang hanya Rp 33 M atau setara 3,5 juta USD.

Rumah Tom Cruise di Montecito, California, cuma Rp 33 M. FOTO: nydailynews.com
Rumah Tom Cruise di Montecito, California, cuma Rp 33 M. FOTO: nydailynews.com

Awal bulan ini, usulan biaya pengukuhan Wali Nanggroe sebesar Rp 50 M oleh DPRA juga meledakkan hati kecil masyarakat Aceh. Lantas dikurangi jadi Rp 2,5 M. Namun masih terlalu gemuk bila dibandingkan dengan biaya pelantikan Presiden SBY yang hanya 300 juta dan pelantikan Jokowi hanya 800 juta.

Harga foya-foya dalam menghias kediaman orang yang masih diperdebatkan posisinya itu bikin saya penasaran; bagaimana sih bentuk White House-nya Wali Nanggroe?

Dari Jalan Soekarno Hatta Lampeuneureut, kami masuk lewat Poltekkes Kemenkes RI Aceh. Dari kampus itu, kami bisa mengambil view belakang, dengan sedikit merangsek ke utara.

Merasa kurang puas sebab tak bisa masuk, kami mutar lagi. Saya sempat memotret dari pagar dekat jalan negara sebelum menerobos gerbang utama. Saat membidik gedung dalam area seluas 12 hektare itu, pria kecil berkulit coklat dan berkumis melambai ke arah saya. Dia mendekat.

“Mau apa?”

“Ambil foto bangunan ini untuk lomba foto arsitektur, Bang,” alasan saya.

“Tidak boleh, harus izin dulu sama orang kantor.”

“Begitu ya?”

“Mereka sudah pulang, besok aja datang lagi mulai jam 10 pagi.”

“Okeh, terimakasih.”

“Tolong dihapus foto yang diambil tadi,” desaknya.

Kami cuma mengangguk. Pelan-pelan meninggalkan tempat itu, seiring azan Magrib menggema. Haha, tampaknya sengaja dibangun tempat tinggal dulu, biar memuluskan syarat pengukuhannya. Sayang kan kalau tak jadi, sebab istananya sudah berdiri.[]

Istana Wali tampak dari timur, diabadikan dari jalan masuk Poltekkes Kemenkes RI Aceh.  (FOTO: Ikbal Fanika)
Istana Wali tampak dari timur, diabadikan dari jalan masuk Poltekkes Kemenkes RI Aceh. (FOTO: Ikbal Fanika)
Istana Wali tampak belakang, diambil dari utara kampus Poltekkes. (FOTO: Ikbal Fanika)
Istana Wali tampak belakang, diambil dari utara kampus Poltekkes. (FOTO: Ikbal Fanika)
Sepertinya ini musala di halaman belakang Kompleks Meuligoe Wali. Diambil dari utara kampus Poltekkes. (FOTO: Ikbal Fanika)
Sepertinya ini musala di halaman belakang Kompleks Meuligoe Wali. Diambil dari utara kampus Poltekkes. (FOTO: Ikbal Fanika)
Bagian depan Meuligoe Wali terhalang pagar beton berjeruji ukiran besi. Direkam dari jalan negara. (FOTO: Makmur Dimila
Bagian depan Meuligoe Wali terhalang pagar beton berjeruji ukiran besi. Direkam dari jalan negara. (FOTO: Makmur Dimila)
Kompleks White House Wali dengan luas 12 ha. (FOTO: Makmur Dimila)
Kompleks White House Wali dengan luas 12 ha. (FOTO: Makmur Dimila)
Inilah foto yang diminta hapus. Diambil dari area Meuligoe, beberapa meter lewat pos security. (FOTO: Makmur Dimila)
Inilah foto yang diminta hapus. Diambil dari area Meuligoe, beberapa meter lewat pos security. (FOTO: Makmur Dimila)
Advertisements

Author: Makmur Dimila

A calm boy. Love reading, travelling, and writing.

34 thoughts on “Menerobos White House Wali”

  1. I like your picture mur,, bal,, lon manteng yg tinggai di lampenerut hana teujeud jak lom keunan jak dong sengaja cok poto, meski cilet2,, hehehee,, beukayem kayem cut bang..

  2. Koreksi data:
    Itu Rumah Tom Cruise $35 Miliar ..
    kalau cuma $3,5M itu harga rumah di Jakarta..
    Jadi $35M kalau dirupiahkan Rp. 390 miliar..

    Bagaimana pun ini tulisan yg berani..
    aku lewat depan White House itu saja pernah dimarahi karena jalan pelan2 ngintip.. 🙂

    1. RALAT:

      Bang Bro Leksa, juga untuk semua, di paragraf kedua tu:

      Sebenarnya adalah “setara 3,5 juta USD” bukan “setara 3,5 USD” sepertipertama kali saya posting pada pagi 24 Oktober 2013. Kemudian, ada komplen Sdr. Leksa di atas, sangat membantu.

      Dengan demikian, kesalahan telah diperbaiki, per 25 Oktober 2013, pukul 20.30 WIB. Terima kasih.

  3. perlu di share lebih luas nih yg beginian.. mau dengar pendapat yg keturunan Aceh.. apakah primordialisme mengacuhkan realita sosial

  4. Udah lama kali, penasaran knpa gak boleh di foto. Dara pernah kesana malam sama kawan dan ambil gambar itu, terus sebelum ambil udah duluan di tegur. Gak jadi deh.

    Berani kali. Kereennn.. 😀

    1. “Boleh foto, tapi harus ada izin dari orang kantor dulu,” katanya. Kalo nunggu izin mereka, saya yakin ga dikasih juga. So, manfaatkan saja kesempatan yg sudah di depan pelupuk mata. 😀

  5. Pembunuhan karakter terjadi lagi, Indonesia unik, Aceh unik, knp White house pindah ke sini…bangunan jiplakan, sama sekali tidak memiliki karakter, kesalahan dalam berarsitektur.

    1. “…akar permasalahan bukanlah gelar Wali Nanggroe melainkan berada pada sosok yang ditunjuk secara sepihak oleh para eks kombatan untuk menjadi Wali Nanggroe..”

      Saya setuju, masyarakat keberatan dg pemangku jabatannya. Dan karena gedung sudah dibangun, mubazir kan kalo dia tak jadi dilantik; butuh waktu lama kalo harus milih yg baru. Seperti saya sebut di akhir tulisan: bangun rumah dulu biar mudah pengukuhannya. Hehe

Terimakasih telah berkunjung. Komentar Anda kebahagiaan kita. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s